Apa bahasa pemrograman robotik terbaik? Ini adalah pertanyaan yang akan ditanyakan oleh banyak orang yang baru mendalami ilmu robotik. Meskipun tidak ada jawaban yang sederhana, namun ini adalah pertanyaan yang sangat masuk akal. Lagi pula, apa gunanya menginvestasikan banyak waktu dan usaha untuk mempelajari bahasa pemrograman baru jika ternyata hal itu tidak banyak dipakai dalam bidang anda.

Banyak orang tidak setuju dengan kalimat “bahasa pemrograman terbaik untuk robotika”, karena kalian tidak akan pernah mendapatkan jawaban sederhana jika Anda bertanya pertanyaan itu pada para ahli dan profesional robotika. Sebab para ahli  dan profesional di bidang elektronika akan memberikan jawaban yang berbeda dari teknisi robot industri. Seperti programmer Computer Vision akan memberikan jawaban yang berbeda dari ahli robotik kognitif.

Pada akhirnya, jawaban yang disetujui oleh kebanyakan orang cerdas adalah “tergantung”. Ini adalah jawaban yang paling realistis. Karena semua tergantung pada jenis aplikasi apa yang ingin Anda kembangkan. Juga tergantung pada sistem apa yang Anda gunakan. Kembali lagi, semuanya tergantung pada preferensi pribadi Anda.

Lalu, bahasa pemrograman robotik mana yang harus saya pelajari terlebih dahulu? Memang kalian masih akan mendapatkan pendapat yang berbeda, tetapi banyak ahli robotik dapat menyetujui untuk mempelajari bahasa pemrograman yang cocok.

Namun, perlu juga ditunjukkan bahwa beberapa bahasa yang sangat populer tidak umum dalam robotika. Misalnya, Javascript dan PHP yang digunakan secara luas dalam pengembangan web tetapi hampir tidak digunakan sama sekali dalam robotika.

Berikut adalah 10 Bahasa Pemrograman Populer di Robotika yang telah dirangkum dari blog.robotiq.com . Jika bahasa favorit kalian tidak ada dalam daftar, jangan bersedih! Sebab tiap bahasa memiliki keunggulan yang berbeda untuk robotika.

10 Bahasa Pemrograman Robotik yang Populer

10.Pascal

Pascal adalah dasar untuk beberapa bahasa robot industri. Sehingga hal ini menjadi titik awal yang baik jika Anda akan memprogram robot industri. Pascal adalah bahasa dasar (secara harfiah didasarkan pada bahasa BASIC) dan dirancang untuk mendorong praktik pemrograman yang baik. Saat ini, Pascal terlalu ketinggalan zaman untuk digunakan sehari-hari. Namun, ini dapat berguna jika Anda ingin mengenal bahasa robot industri lainnya tanpa terikat pada satu merek robot tertentu.

9. Scratch

Saat ini Scratch digunakan oleh ribuan robotika pemula di seluruh dunia tiap tahun. Bahasa pemrograman visual ini dirancang khusus untuk pemrogram baru, dan sering kali menjadi bahasa pilihan di kelas teknologi sekolah dan klub robotika.

Pemrograman di Scratch biasanya dilakukan dengan menyeret blok dan menghubungkannya bersama-sama. Lalu terdapat pula istilah “Under the hood” yang ditulis dalam kombinasi Squeak (dialek Smalltalk), ActionScript dan Javascript.

Meskipun Anda mungkin tidak akan menulis program robot industri apa pun di Scratch, ini adalah bahasa yang sangat bagus dan populer untuk pemula. Bahasa pemrograman ini juga lengkap dan membuka jalan bagi banyak pengembang robotika di masa depan.

8. Bahasa Robot Industri

Hampir setiap produsen robot telah mengembangkan bahasa pemrograman robot mereka sendiri, hal ini sudah lama menjadi salah satu masalah dalam robotika industri. kalian dapat mengenal beberapa di antaranya dengan mempelajari Pascal. Namun, kalian masih harus mempelajari bahasa baru setiap kali mulai menggunakan merek robot baru.

Salah satunya seperti ABB yangmemiliki bahasa pemrograman RAPID. Kuka memiliki KRL (Kuka Robot Language). Comau menggunakan PDL2, Yaskawa menggunakan INFORM dan Kawasaki menggunakan AS. Kemudian, robot Fanuc menggunakan Karel, robot Stäubli menggunakan VAL3 dan Robot Universal menggunakan URScript.

Dalam beberapa tahun terakhir, lebih banyak opsi pemrograman tujuan umum seperti ROS Industrial, pemrograman offline agnostik pabrikan, dan panduan tangan telah mulai memberikan opsi yang lebih standar untuk pemrogram. Namun, jika Anda seorang teknisi, kemungkinan besar Anda masih harus menggunakan bahasa pabrikan.

Baca juga: Apa itu Robot Vision? Berbeda kah dengan Computer Vision ?

7. LISP dan Prolog

Kecerdasan Buatan atau Artificial Intelligence (AI) telah menjadi hal yang populer baru-baru ini. Hal ini berarti bahwa bahasa pemrograman AI seperti LISP dan Prolog mulai kembali ke perangkat pemrograman robotik.

Prolog adalah bahasa pemrograman logika dan memungkinkan pemrogram untuk mewakili “pengetahuan” dalam bentuk yang dapat dipahami oleh algoritma AI. Prolog digunakan sebagai bagian dari pemrograman di IBM Watson AI.

Dimungkinkan juga untuk memprogram kecerdasan buatan menggunakan beberapa bahasa lain dalam daftar ini dan lebih banyak lagi yang tidak terdaftar. Namun, LISP dan Prolog tetap menjadi inti dari beberapa implementasi AI dan tentu saja layak mendapat tempat di daftar ini. Perlu juga diingat bahwa robotika dan AI bukanlah hal yang sama.

6. Bahasa Deskripsi Perangkat Keras (HDL)

Deskripsi Perangkat Keras Bahasa pada dasarnya adalah cara pemrograman untuk menggambarkan elektronik. Bahasa-bahasa ini akan sangat familiar bagi para insinyur elektronik yang menciptakan robot elektronik tingkat rendah.

HDL biasanya digunakan untuk memprogram Field Programmable Gate Arrays (FPGA). Perangkat ini memungkinkan kalian mengembangkan hardware elektronik tanpa harus benar-benar memproduksi chip silikon. Hal ini  menjadikannya pilihan yang lebih cepat dan mudah untuk beberapa tugas pengembangan.

Jika tidak membuat prototipe elektronik robotik dalam pekerjaan kalian, kalian mungkin tidak akan pernah menggunakan HDL. Meski begitu, penting untuk mengetahui bahwa HDL ada karena mereka sangat berbeda dari bahasa pemrograman lain. Untuk satu hal, semua operasi dilakukan secara paralel, bukan berurutan seperti dengan bahasa berbasis prosesor.

5. MATLAB

MATLAB sangat populer di kalangan beberapa insinyur robotik untuk menganalisis data dan mengembangkan sistem kontrol. Ini digunakan secara luas dalam penelitian dan pemrosesan data. Ini juga digunakan secara luas di beberapa program universitas.

Untuk robotika, ada juga Toolbox Robotika yang sangat populer untuk MATLAB. Saya mengenal orang-orang yang telah mengembangkan seluruh sistem robotika menggunakan MATLAB saja. Jika kalian ingin menganalisis data, menghasilkan grafik tingkat lanjut, atau menerapkan sistem kontrol, kalian mungkin ingin mempelajari MATLAB.

4. C#/.NET

C# adalah bahasa pemrograman berpemilik yang disediakan oleh Microsoft. C# adalah bahasa utama dari Microsoft Robotics Developer Studio. Jika kalian akan menggunakan sistem ini, kalian mungkin harus menggunakan C#.
Pemrograman ini digunakan sebagai dasar untuk beberapa mesin Virtual Reality, seperti Unity, yang semakin populer saat ini.

C# bukanlah pilihan termudah untuk dipelajari terlebih dahulu karena merupakan bahasa yang kompleks. Biasanya banyak prang

akan merekomendasikan belajar C/C++ terlebih dahulu. Namun, itu tentu diperlukan di beberapa bidang robotika.

3. Java

Jika Anda datang ke robotika dari latar belakang ilmu komputer , Anda mungkin sudah belajar Java terlebih dahulu. Sebagai ahli di bidang elektronika, saya tidak pernah mengerti Java. Saya selalu lebih suka bahasa yang memungkinkan pemrograman tingkat rendah dan kontrol lebih, seperti C. Java adalah contoh bagus tentang bagaimana orang-orang dari berbagai disiplin ilmu dalam robotika memiliki preferensi pemrograman yang berbeda.

Seperti C# dan MATLAB, Java adalah bahasa interpretatif, yang artinya tidak dikompilasi ke dalam kode mesin. Sebaliknya, Java Virtual Machine menafsirkan instruksi pada saat runtime, memungkinkan kalian untuk menggunakan kode yang sama pada banyak mesin yang berbeda.

Java cukup populer di beberapa bagian robotika. Tampaknya itu adalah salah satu bahasa inti dari beberapa AI modern, termasuk Watson IBM dan AlphaGo.

Baca juga: Internet of Robotic Things , Ada Prospek Bisnisnya Nggak Sih?

2. Python

Menurut statistik, Phyton telah berkembang pesat menjadi salah satu bahasa teratas. Salah satu alasan popularitasnya dalam robotika mungkin karena Python (dan C++) adalah dua bahasa pemrograman utama yang ditemukan di ROS.

Fokus utama bahasa ini adalah kemudahan penggunaan. Banyak orang setuju bahwa itu mencapai ini dengan sangat baik. Python membuang banyak hal biasa yang memakan waktu dalam pemrograman, seperti mendefinisikan dan mentransmisikan tipe variabel. Seperti Java, ini adalah bahasa yang ditafsirkan.

Saat ini semakin banyak perangkat elektronik ramah robot yang  mendukung Python “out-of-the-box” (mis. Raspberry Pi), kita kemungkinan akan terus melihat lebih banyak Python dalam robotika.

1. C/C++

Banyak orang setuju bahwa C dan C++ adalah bahasa wajib dalam robotika. Karena banyak library hardware yang digunakan dalam robotika menggunakan salah satu bahasa tersebut. Pustaka ini memungkinkan interaksi dengan perangkat keras tingkat rendah, memungkinkan kinerja waktu nyata dan merupakan bahasa pemrograman yang sangat matang. Saat ini, kalian mungkin akan menggunakan C++ lebih dari C, meskipun C tetap menjadi salah satu bahasa pemrograman paling efisien yang tersedia.

C/C++ tidak mudah digunakan seperti Python atau MATLAB. Diperlukan waktu lebih lama untuk mengimplementasikan fungsi yang sama menggunakan C dan akan membutuhkan lebih banyak baris kode. Namun, karena robotika sangat bergantung pada kinerja waktu nyata, C dan C++ mungkin adalah hal yang paling dekat yang kita para robotika miliki dengan “bahasa standar”.


Tertarik untuk memulai bisnis vending machine? Monster Mac siap membantu kebutuhanmu !

Hubungi Kami